Bencana Chernobyl: Apa yang terjadi dan bagaimana dampak jangka panjangnya!

Kecelakaan di pembangkit listrik tenaga nuklir di Ukraina mengejutkan dunia, mengubah suatu wilayah secara permanen, dan meninggalkan banyak pertanyaan yang tidak terjawab.

Featured-Image
Duga, a Soviet over-the-horizon radar (Unsplash/Yves Alarie)

EMPATPAGI.COM- Pada tanggal 25 dan 26 April 1986, kecelakaan nuklir terburuk dalam sejarah terjadi di tempat yang sekarang disebut Ukraina utara ketika sebuah reaktor di pembangkit listrik tenaga nuklir meledak dan terbakar. Terselubung kerahasiaan, insiden itu menjadi momen penting dalam Perang Dingin dan sejarah tenaga nuklir. Lebih dari 30 tahun kemudian, para ilmuwan memperkirakan zona di sekitar bekas pabrik tidak akan dapat dihuni hingga 20.000 tahun!

Diawali pelanggaran protokol oleh pekerja!

Duga, a Soviet over-the-horizon radar
Duga, a Soviet over-the-horizon radar (Unsplash/Yves Alarie)

Pada 25 April 1986, pemeliharaan rutin dijadwalkan untuk V.I. Reaktor keempat adalah Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Lenin, dan para pekerja berencana menggunakan waktu henti untuk menguji apakah reaktor masih dapat mendingin jika pembangkit kehilangan daya. Namun, selama pengujian, pekerja melanggar protokol keselamatan dan listrik melonjak di dalam pabrik. Meskipun ada upaya untuk mematikan reaktor sepenuhnya, gelombang listrik lainnya menyebabkan reaksi berantai ledakan di dalam. Akhirnya, inti nuklir itu sendiri terekspos, memuntahkan bahan radioaktif ke atmosfer.

Petugas pemadam kebakaran berusaha memadamkan serangkaian kobaran api di pabrik, dan akhirnya helikopter membuang pasir dan bahan lainnya dalam upaya untuk memadamkan api dan menahan kontaminasi. Terlepas dari kematian dua orang dalam ledakan tersebut, pekerja rumah sakit dan petugas pemadam kebakaran, serta bahaya jatuh dan kebakaran, tidak ada seorang pun di daerah sekitarnya - termasuk kota terdekat Pripyat, yang dibangun pada tahun 1970-an untuk pekerja rumahan di pabrik - dievakuasi hingga sekitar 36 jam setelah bencana dimulai.

Bencana yang bersejarah!

Unsplash/Yves Alarie
(Unsplash/Yves Alarie)

Sedikitnya 28 orang pada awalnya tewas dalam kecelakaan itu, sementara lebih dari 100 lainnya luka-luka. Komite Ilmiah Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Pengaruh Radiasi Atom telah melaporkan bahwa lebih dari 6.000 anak-anak dan remaja mengembangkan kanker tiroid setelah terkena radiasi dari insiden tersebut, meskipun beberapa ahli telah membantah klaim tersebut.

Peneliti internasional telah memperkirakan bahwa pada akhirnya, sekitar 4.000 orang yang terpapar radiasi tingkat tinggi dapat meninggal akibat kanker terkait radiasi, sedangkan sekitar 5.000 orang yang terpapar radiasi tingkat rendah mungkin mengalami nasib yang sama. Tetapi konsekuensi penuh dari kecelakaan itu, termasuk dampaknya pada kesehatan mental dan bahkan generasi selanjutnya, masih diperdebatkan dan dipelajari.

Apa yang tersisa dari reaktor sekarang berada di dalam struktur penahanan baja besar yang digunakan pada akhir 2016. Upaya penahanan dan pemantauan terus berlanjut dan pembersihan diperkirakan akan berlangsung hingga setidaknya tahun 2065.

Bagaimana dampak Chernobyl saat ini?

Unsplash/Michał Lis
(Unsplash/Michał Lis)

Saat ini, zona eksklusi sangat sepi, namun penuh kehidupan. Meskipun banyak pohon telah tumbuh kembali, para ilmuwan telah menemukan bukti peningkatan tingkat katarak dan albinisme, dan tingkat bakteri menguntungkan yang lebih rendah, di antara beberapa spesies satwa liar di daerah tersebut dalam beberapa tahun terakhir. Namun, karena kurangnya aktivitas manusia di sekitar pembangkit listrik yang mati, sejumlah satwa liar, dari lynx hingga rusa, telah meningkat. Pada 2015, para ilmuwan memperkirakan ada tujuh kali lebih banyak serigala di zona eksklusi daripada di cagar alam terdekat, berkat ketiadaan manusia.

Bencana Chernobyl memiliki dampak lain: Korban ekonomi dan politik mempercepat berakhirnya Uni Soviet dan memicu gerakan anti-nuklir global. Bencana tersebut diperkirakan menelan biaya sekitar $ 235 miliar. Apa yang sekarang menjadi Belarusia, 23 persen wilayahnya terkontaminasi oleh kecelakaan itu, kehilangan sekitar seperlima dari tanah pertaniannya. Pada puncak upaya tanggapannya, pada tahun 1991, Belarus menghabiskan 22 persen dari total anggarannya untuk Chernobyl.

Komentar