Boku no Hero: Chapter #297 Shigaraki Ingin Menghancurkan All For One!

Akhirnya konflik internal di dalam league of villains terjadi, Shigaraki ingin menjatuhkan All for One!

Featured-Image

EMPATPAGI.COM-My Hero Academia telah memprediksi pelarian penjahat dalam penjara untuk beberapa waktu, dan Bab # 297, "Tartarus," memperlihatkan hal tersebut. Infiltrasi Tartarus dipimpin oleh All For One sehingga dia dapat memulihkan tubuh fisiknya sambil juga mengambil beberapa sekutu yang jahat. Tetapi dalam prosesnya, seluruh penjahat My Hero Academia mungkin akan membuat dirinya justru mengalami penurunan yang fatal.

All for One masih membujuk Shigaraki

BNHA

Para penjahat sekarang berada di atas angin dengan begitu banyak pahlawan yang dilumpuhkan hingga saat ini, tetapi perjuangan yang sebenarnya muncul dari dalam bayang-bayang. Shigaraki mulai bosan dengan All For One yang memperlakukannya sebagai pion. All For One meyakinkan Shigaraki bahwa dia lebih dari sekedar barang sekali pakai, tapi pemimpin Liga Penjahat itu mungkin sedang memimpin untuk dirinya sendiri agar dapat naik ke puncak kekuasaan.

Shigaraki mulai hilang kepercayaan

BNHA

Pergeseran hierarki kekuasaan untuk penjahat semakin terlihat di beberapa chapter terakhir My Hero Academia. Para penjahat kelas bawah mulai gelisah dengan metode pimpinan mereka, dan sekarang mereka mulai merasa seolah-olah semua pengorbanan mereka diabaikan demi kebaikan sang pemimpin.

Shigaraki adalah muridnya, dan gurunya, All For One, melakukan yang terbaik bagi penjahat, mengabaikan orang-orang di sekitar mereka karena ketekunan mereka sendiri. Fakta bahwa All For One menggunakan tubuh Shigaraki saat dia masih tidak sadarkan diri tampaknya merupakan penggunaan kekuatan yang paling kejam, di mata Shigaraki, dia hanya digunakan sebagai boneka.

Perang antara Shigaraki Tomura vs All For One

BNHA

Shigaraki mendapatkan kembali kesadarannya dan menuntut untuk memiliki kendali penuh atas tubuhnya sendiri, tetapi All For One membuatnya sangat jelas siapa yang memiliki kekuasaan. All For One telah menekan Shigaraki ke titik di mana kesabaran Shigaraki mulai diuji. Pertanyaan besar Shigaraki adalah apakah penjahat yang dibebaskan akan memutuskan untuk berpihak pada Shigaraki atau All For One.

Perang internal antara penjahat mungkin tampak lebih berbahaya daripada konfrontasi dengan Meta Liberation Army karena penjahat paling berbahaya kini telah dibebaskan. All For One masih dilihat sebagai mercusuar dari semua kredibilitas kriminal, tetapi bencana yang meningkat yaitu Shigaraki telah membuat namanya terkenal. Ada juga pilihan bahwa penjahat yang dibebaskan akan menempuh jalan mereka sendiri, tetapi All For One tidak akan membiarkan kekuatan mereka sia-sia, dan dia bahkan mungkin mengancam mereka untuk bekerja untuknya. Bagaimanapun, gelombang nasib bergeser dari dukungan All For One.

Penjahat menjadi penguasa, masyarakat hilang kepercayaan!

.

Para pahlawan bahkan belum pulih dari semua korban dan cedera, dan masyarakat mulai kehilangan nasib yang benar-benar dapat mereka percayai dengan keselamatan mereka. Dengan jatuhnya Tartarus, harapan akan perdamaian perlahan memudar, begitu pula keyakinan Shigaraki pada All For One. Fakta bahwa Shigaraki menyebut dirinya pion berarti dia belum merasakan pengakuan sejati All For One. Shigaraki dikenal memiliki temperamen, jadi tidak mengherankan melihatnya menantang All For One yang lemah untuk dominasi penuh.

Shigaraki memiliki semua bagian yang dia butuhkan untuk menggulingkan All For One. Sekutu lamanya sekarang telah dibebaskan. Para pahlawan tidak dalam kondisi untuk mengganggu rencananya, dan dia masih memiliki tim pengikut setia yang lolos dari penyergapan pahlawan;plus, Machia masih dalam gambaran. Yang harus Shigaraki lakukan hanyalah menunggu waktu sampai All For One tergelincir.

Komentar