Ini Dia Urutan Setiap Film Harry Potter Dari Pertama Rilis!

Jika Anda sudah lama tidak menonton filmnya, atau Anda baru mengenal Seires ini, ambil tongkat sihir dan jubahnya, dan bersiaplah untuk berpetualang.

Featured-Image

EMPATPAGI.COM- Pada tahun 1997 J.K. Rowling, seorang penulis Inggris yang tidak dikenal saat itu, akhirnya ia menerbitkan salah satu seri buku paling sukses dalam sejarah, Harry Potter. Pada saat dirilis, buku-buku tersebut langsung meraih sukses, bahkan mendorong generasi baru anak-anak untuk menjadi pembaca yang rajin.

Menyusul popularitas luar biasa dari beberapa buku pertama, Warner Bros. Pictures menyewa Chris Columbus untuk mengarahkan adaptasi film pertama serial ini pada tahun 2001. Jika Anda sudah lama tidak menonton filmnya, atau Anda baru mengenal waralaba ini, ambil tongkat sihir dan jubahmu;inilah setiap film Harry Potter dalam urutan peluncurannya.

10. The Sorcerer's Stone Introduces The Magical World

The Sorcerer's

The Sorcerer's Stone awalnya dirilis pada tahun 2001, membawa J.K. Dunia sihir ajaib Rowling menjadi hidup. Film ini dimulai dengan pemilik tanah Hogwart, Rubeus Hagrid, yang harus meninggalkan Harry Potter yang sekarang yatim piatu dengan kerabat terakhirnya yang tersisa. Sayangnya, keluarga Dursley sangat buruk bagi Harry dan membuatnya tinggal di lemari sapu kecil di bawah tangga.

Setelah secara tidak sengaja melepaskan seekor ular selama perjalanan naas ke kebun binatang sepuluh tahun kemudian, Harry mulai menyadari bahwa dia memiliki kekuatan yang tidak biasa. Segera, rumah keluarga Dursley dipenuhi oleh ratusan burung hantu tanpa henti, mencoba untuk mengirimkan surat penerimaan Harry's Hogwarts. Setelah upaya gagal yang tak terhitung jumlahnya untuk menyimpan surat-surat dari Harry, keluarga Dursley melarikan diri ke mercusuar yang terisolasi, di mana Hagrid sendiri kembali untuk membawa Harry ke Hogwarts di mana petualangan yang sebenarnya dimulai. Dia bertemu teman dan musuh baru, menemukan rahasia yang tersembunyi di masa lalunya, dan belajar betapa kuatnya seorang anak laki-laki.

9. The Chamber Of Secrets Brings A Bit Of A Darker Tone To The Series

The Sorcerer's

Menyusul kesuksesan film pertama yang tak terbantahkan, Warner Bros. Pictures merilis sekuelnya, The Chamber of Secrets, pada 2002. Setelah tahun pertama yang penting di Hogwarts dan konfrontasi yang mengerikan dengan Voldemort tanpa tubuh, Harry ingin sekali kembali ke sekolah.

8. The Prisoner Of Azkaban Dabbles In More Mature Themes Like Revenge, Forgiveness, And Depression

The Prisoner Of Azkaban

Pada tahun 2004, Harry dan teman-temannya kembali ke layar lebar di The Prisoner of Azkaban. Frustrasi oleh kurangnya belas kasihan yang mengerikan dan perlakuan kasar dari Dursley, Harry secara tidak sengaja memberikan pesona yang membengkak pada Marjorie Dursley, saudara perempuan Vernon.

Setelah memutuskan untuk melarikan diri, Harry bingung bahwa dia tidak dihukum karena menggunakan sihir di bawah umur. Segera setelah itu, Arthur Weasley mengungkapkan bahwa seorang pembunuh terkenal, Sirius Black, telah melarikan diri dari penjara penyihir Azkaban, dengan Harry Potter sebagai fokus pembalasannya.

7. The Goblet Of Fire Brings Levity Back To The Films

Mereka yang ingin berpartisipasi dalam turnamen harus mengirimkan nama mereka ke Piala Api. Sial bagi Harry dan teman-temannya, mereka terlalu muda untuk lolos ke Turnamen Triwizard. Namun, ketika juara turnamen terungkap, nama Harry secara misterius keluar dari Piala Api, memaksa penyihir di bawah umur untuk menjadi kontestan keempat dan berhadapan dengan beberapa ancaman terbesar yang dia lakukan hingga saat ini.

6. The Order Of The Phoenix Explores Themes Of Isolation, Trauma, And Gaslighting

Dapat dimengerti bahwa Harry dan para pendukungnya dibuat frustrasi oleh penolakan Kementerian Sihir untuk mengakui kembalinya Lord Voldemort. Namun, Harry segera menemukan sebuah organisasi bernama The Order of the Phoenix, sekelompok penyihir berbudi luhur yang telah bersatu untuk memerangi Voldemort dan Pelahap Mautnya. Harry dan teman-temannya harus memperjuangkan hak mereka untuk mendidik dan melindungi diri mereka dari seorang guru yang bertekad untuk melemahkan, menghukum, menyensor, dan memaksa mereka di setiap kesempatan.

5. The Half-Blood Prince Explores Lighter Issues Such As Heartbreak, Crushes, And Falling In Love

The Half-Blood Prince

Harry Potter dan The Half-Blood Prince mungkin adalah salah satu film yang paling banyak dibicarakan dalam franchise Harry Potter. Penggemar di seluruh dunia secara universal terkejut mengetahui nasib kepala sekolah favorit semua orang, Albus Dumbledore.

Plotnya mengikuti antitesis Harry, Draco Malfoy, yang direkrut oleh Voldemort untuk membantu menyelinap para Deatheaters ke Hogwarts. Harry, yang curiga dengan perilaku Malfoy, memutuskan untuk mengawasinya, meskipun The Order of the Phoenix meyakinkannya bahwa niat Draco tidak bersalah. Namun, pada klimaks tragis film tersebut, penonton menemukan bahwa Harry benar selama ini. Untuk membawa kesembronoan ke arah yang lebih gelap dari seri yang telah diambil, film ini menghabiskan sebagian besar waktunya dengan fokus pada cobaan dan kesengsaraan dari romansa remaja.

4. The Deathly Hallows Part 1 Sheds All Remaining Levity And Embraces The Darker Tone Of The Series

The Deathly Hallows Part 1

Pada tahun 2010, Warner Bros. Pictures merilis bagian pertama dari dua bagian final, The Deathly Hallows Part 1. Film ini dimulai dengan nada suram, dengan Voldemort dan Pelahap Mautnya dengan cepat naik ke tampuk kekuasaan. Harry, Ron, dan Hermione memulai misi putus asa mereka untuk mendapatkan Horcrux yang tersisa, memungkinkan mereka untuk mengalahkan Voldemort untuk selamanya.

Meskipun mereka berhasil mengambil liontin Horcrux dari kantor Umbridge di kementerian, mereka berjuang untuk menemukan cara untuk menghancurkannya. Saat menjelajahi hutan, Harry dibawa ke sebuah kolam beku oleh Patronus yang bisa dikenali, di mana dia menemukan Pedang Griffindor. Dengan pedang ajaib, Harry akhirnya bisa menghancurkan liontin itu, membersihkan dunia dari satu Horcrux lagi.

3. The Deathly Hallows Part 2 Brings Viewers The Happy Ending They've Been Waiting For

Dalam angsuran film terakhir, The Deathly Hallows Part 2, Harry menghadapi Lord Voldemort dalam pertempuran epik untuk menyelamatkan jenis penyihir. Dirilis pada tahun 2011, episode terakhir The Deathly Hallows mengikuti upaya putus asa Harry dan temannya yang terakhir untuk menemukan Horcrux yang tersisa.

Akhirnya, ketiganya dipaksa untuk masuk ke lemari besi Bellatrix Lestrange di Gringotts dalam upaya untuk mendapatkan cangkir Helga Hufflepuff, Horcrux lain. Setelah menghancurkan Horcrux terakhir, Harry akhirnya bisa menantang Voldemort dalam duel seru. Angsuran terakhir dalam seri aslinya ini mencakup epilog yang meyakinkan pemirsa bahwa semua baik-baik saja dalam kehidupan karakter favorit mereka setelah perang.

2. Fantastic Beasts And Where To Find Them Explores Themes Of Prejudice And Grooming

gyukiolh

Newt, yang memproklamirkan diri sebagai "Ahli Magizoologi" yang sangat menyukai makhluk gaib, melakukan perjalanan ke New York untuk menyelidiki Obscurus atau energi magis gelap. Segera, Newt dituduh berkomplot dengan Grindelwald (penyihir gelap yang terkenal jahat) oleh Direktur Keamanan Sihir, Graves, yang harus diyakinkan oleh Newt bahwa dia tidak bersalah. Versi dunia sihir yang lebih gelap ini mengeksplorasi tema prasangka dan dandanan sembari memiliki momen-momen lucu yang cukup untuk mencerahkan segalanya saat dibutuhkan.

1. Binatang Fantastis: Kejahatan Grindelwald Menunjukkan Bagaimana Orang Dapat Dimanipulasi

Binatang Fantastis

The Crimes of Grindlewald adalah sekuel 2018 dari Fantastic Beasts and Where to Find Them. Film ini sangat terkenal karena penggambarannya sebagai Albus Dumbledore muda. Menariknya, angsuran ketiga baru-baru ini mulai berproduksi tetapi telah ditunda karena pandemi.

Kejahatan Grindlewald terjadi pada tahun 1927, dimulai dengan pelarian penyihir gelap Grindelwald dalam perjalanan ke persidangannya. Akhirnya, atas permintaan Dumbledore, Newt ditugaskan untuk menyelamatkan Credence Barebone dari cengkeraman jahat Gellert Grindlewald. Film ini mengeksplorasi kebangkitan awal Grindelwald dan menunjukkan kepada pemirsa bagaimana orang yang paling baik sekalipun dimanipulasi oleh kata-katanya.

Komentar