Anime: Alasan Kenapa Studio DEEN Selalu Terlihat Buruk di Mata Para Fans!

Sudah menajdi hal yang umum sepertinya kalau reputasi studio yang satu ini di mata para fans agak mengecewakan.

Featured-Image

EMPATPAGI.COM- Ketika datang ke studio anime, semua orang memiliki favorit mereka, tetapi tidak banyak penggemar yang memilih Studio DEEN sebagai favorit mereka. Meskipun jauh dari studio animasi terburuk di luar sana, tetapi karena beberapa hal telah membuat Studio DEEN yang agak dipertanyakan dan mengeluarkan seri dengan animasi dengan rating yang rendah. Apakah kesalahan Studio DEEN pantas mendapatkan tingkat kebencian yang mereka terima di kalangan penggemar anime?

Ramai dibenci karena Seven Deadly Sins!

Anime

Bisa dibilang, kesalahan terbesar Studio DEEN adalah penanganan The Seven Deadly Sins sejak mengambil alih seri dari A-1 Pictures di Musim 3. Musim 3 telah banyak dikritik karena animasi yang buruk, dan sejauh ini Musim 4 belum menunjukkan peningkatan yang signifikan. . . DEEN memindahkan sebagian besar karya animasi ke studio lain, Marvy Jack. Meskipun ada beberapa momen di mana animasi buruk itu menonjol, yang paling mengecewakan adalah pertarungan antara Meliodas dan Escanor. Apa yang bisa menjadi pertarungan epik akhirnya diganggu oleh gerakan berombak dan penggunaan bingkai foto yang sangat berlebihan dan tidak bagus.

Sebelumnya Studio DEEN juga sudah banyak diprotes!

Anime

Ini bukan satu-satunya kesalahan Studio DEEN. Animasi untuk serial Fate / stay night yang asli telah dianggap sebagai yang terlemah dalam serial ini;adegan yang menampilkan naga CG yang mengerikan terbukti sangat terkenal. DEEN mengambil alih musim ketiga Rurouni Kenshin dari Studio Gallop, dan sementara animasi DEEN tidak buruk, itu memucat dibandingkan dengan dua musim sebelumnya. Mungkin serial anime Studio DEEN yang paling dibenci adalah Pupa, di mana karakter utama membiarkan adik perempuannya memakannya setiap episodenya. Plotnya saja sudah cukup untuk membuat orang menjauh, tetapi warna berlumpur dan visual yang tidak nyaman tentu tidak membantu menarik lebih banyak penonton.

Namun tidak semua karya Studio DEEN dipandang buruk!

Anime

Terlepas dari kekacauan profil tinggi dan reputasi negatif yang dihasilkannya, Studio DEEN juga memiliki banyak kisah sukses. Katalog studio mencakup seri bintang dan diterima dengan baik seperti seri fantasi lucu KonoSuba dan seri asli horor / thriller mengerikan Higurashi When They Cry. Studio ini membuat nama positif untuk dirinya sendiri sejak awal dengan komedi seni bela diri Ranma 1/2, dan meskipun kualitas animasi untuk Fruits Basket versi 2001 belum terlalu tua, pertunjukan itu sendiri masih dianggap klasik.

Anime

Secara keseluruhan, output DEEN Studio telah dicampur dalam kualitas selama 45 tahun sejarah perusahaan. Sayangnya, tidak semua yang dikeluarkan studio akan menjadi hit, tetapi kegagalan DEEN tampaknya cukup memukul penggemar anime. Meskipun demikian, DEEN telah melakukan beberapa pekerjaan hebat juga dan itu harus diakui oleh penggemar juga. Meskipun DEEN mungkin bukan studio anime terbaik di luar sana, itu juga jauh dari yang terburuk. Sudah ada sejak lama karena suatu alasan dan tidak ada tanda-tanda studio akan pergi dalam waktu dekat.

Komentar