Psikologi: Bagaimana Menghadapi Kekecewaan Yang Datang?

Sebagai emosi, peneliti menggambarkan kekecewaan sebagai bentuk kesedihan - perasaan kehilangan, ruang yang tidak nyaman (atau celah yang menyakitkan) antara harapan dan kenyataan.

Featured-Image
Wistful Black Woman With Eyes Closed Touching Face In Thoughts (Pexels.com/Muhammadtaha Ibrahim Ma'aji)

EMPATPAGI.COM- Kita semua menghadapi kekecewaan. Mungkin itu adalah ketertarikan online (terhadap lawan jenis) yang tampak menjanjikan atau wawancara kerja yang sepertinya berjalan sangat baik - dan, pada akhirnya, hal-hal tidak berjalan seperti yang kami harapkan, dan kami kecewa.

Ketika kita percaya bahwa ada sesuatu yang kita butuhkan untuk membahagiakan dan dipenuhi, kita bisa membuat diri kita kecewa. Meskipun tidak menyenangkan, pengalaman kekecewaan kita memberikan informasi berharga tentang keyakinan kita tentang diri kita sendiri, orang lain, dan apa yang akan membuat kita benar-benar bahagia.

Lain kali Anda merasa kecewa, tanyakan pada diri Anda tiga pertanyaan ini untuk kembali memahami diri sendiri dan apa yang sebenarnya Anda inginkan.

Apa? Kami percaya bahwa hanya hal-hal tertentu yang dapat membuat kami bahagia.

Unsplash/Priscilla Du Preez
(Unsplash/Priscilla Du Preez)

Paparan pesan media mengajarkan kita untuk mengasosiasikan kebahagiaan dengan hal-hal tertentu, seperti barang mahal, orang cantik, atau gelar penting. Jadi kita bisa mengembangkan beberapa ide yang cukup pasti tentang apa yang akan membuat kita bahagia, dan akhirnya melatih pikiran kita untuk percaya bahwa kita hanya akan bahagia jika kita mendapatkan hal-hal itu. Kita secara keliru percaya bahwa hal-hal itulah yang akan membuat kita bahagia, dan ketika kita tidak mendapatkannya, kita kecewa. Para peneliti telah menemukan bahwa tidak ada jaminan bahwa jika Anda mendapatkan hal-hal yang Anda inginkan, Anda akan bahagia - faktanya, ada cukup banyak bukti yang menunjukkan sebaliknya. Kepuasan orang dengan berbagai hal berumur sangat pendek. Pengalaman, di mana kita menikmati apa yang terjadi saat ini, memiliki efek yang lebih bertahan lama pada kebahagiaan kita secara keseluruhan. Dan manfaat terbesarnya adalah Anda dapat mulai menikmati momen saat ini kapan saja - dan gratis. Berfokuslah pada apa yang Anda ingin rasakan saat ini, daripada apa yang Anda yakini akan Anda rasakan setelah mendapatkan hal yang benar-benar Anda inginkan.

Siapa? Kami percaya orang tertentu adalah satu-satunya yang dapat memenuhi keinginan kami.

People crossing street in Vienna.
People crossing street in Vienna. (Unsplash/Jacek Dylag)

Kesalahpahaman yang umum adalah percaya bahwa jika kita bertemu dengan "satu", maka segala sesuatu dalam hidup kita akan jatuh ke tempatnya, dan kita akan hidup bahagia selamanya. Kami belajar untuk mengasosiasikan sejumlah kecil atribut pribadi yang positif dengan banyak lainnya: Ini disebut efek halo. Misalnya, jika kita bertemu seseorang yang tinggi dan tampan, kita lebih cenderung percaya bahwa orang tersebut memiliki beberapa kualitas positif lainnya (seperti kaya, dapat dipercaya, cerdas, dan menyenangkan), tetapi yang benar-benar kita ketahui tentang orang tersebut adalah. .. mereka tinggi dan tampan. Kita mungkin sangat kecewa ketika orang yang kita tuju tidak memenuhi harapan kita.

Kuncinya adalah mengetahui bagaimana perasaan Anda dalam hubungan dan berfokus pada hal itu alih-alih bagaimana menurut Anda seharusnya orang lain. Anda mungkin ingin merasa nyaman, tertarik, dan terlibat. Jadi, alih-alih berpikir, "Mereka seharusnya tertarik pada saya dan melibatkan saya dan membuat saya tertawa," pikirkan tentang menjadi diri Anda sendiri yang menarik, menarik, dan lucu. Ini adalah perubahan sederhana dalam niat yang dapat menyelamatkan pertemuan sosial dari cengkeraman kekecewaan. Dan ini dapat membantu Anda mendekati situasi sebagai situasi yang membantu Anda mendapatkan kejelasan tentang apa yang Anda inginkan dalam suatu hubungan, alih-alih apa yang orang lain harus lakukan atau tidak lakukan untuk Anda.

Kapan? Kami menetapkan batas waktu berapa lama untuk mendapatkan apa yang kami inginkan.

Unsplash/Norbert Buduczki
(Unsplash/Norbert Buduczki)

Harapan kita tentang kapan sesuatu harus terjadi dipengaruhi oleh norma sosial. Ada aturan tak terucapkan mengenai berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan karier atau status hubungan tertentu. Jadi kami menempatkan tujuan kami pada timeline. Kita sering mengukur kesuksesan kita berdasarkan seberapa baik rekan-rekan kita melakukannya;ini disebut perbandingan sosial. Kami membandingkan diri kami dengan mereka yang memiliki tujuan yang sama dan memiliki usia serta latar belakang yang serupa. Media sosial dapat memicu perbandingan seperti itu: Sulit untuk tetap tidak menyadari keberhasilan teman kita. (Namun penting untuk diingat bahwa sangat sedikit orang yang memposting pembaruan untuk memberi tahu semua orang bahwa mereka belum mencapai tujuan mereka!) Jika kita tidak memenuhi tenggat waktu ini, dan kita melihat orang lain mencapai tujuan mereka lebih cepat, kita bisa menjadi kecewa —apa lebih dari itu, kita bisa menjadi putus asa dan menyerah. Penting untuk diingat bahwa batas waktu ini ditentukan sendiri, agak sewenang-wenang, dan seringkali tidak realistis.

Komentar