Refresh ...

Sains: 8 Jenis Virus Yang Sama Mematikannya Dengan Covid-19!

Covid-19 adalah virus yang mematikan, namun di dunia ini masih ada setidaknya 8 virus yang sama mematikannya!

Featured-Image
Woman Covering Her Face With Surgical Mask (Pexels.com/Engin Akyurt)

EMPATPAGI.COM- Pandemi masih belum selesai dihadapi oleh masyarakat dunia, namun saat ini setidaknya titik terang sudah mulai terlihat lewat adanya vaksinasi. Selain Covid-19 apakah Anda tahu kalau masih ada berbagai virus yang sama mematikannya, apa saja virus-virus tersebut?

HIV

Range of reproductive health supplies: IUD, pills, condoms, emergency contraceptives IUD, implant and DMPA
Range of reproductive health supplies: IUD, pills, condoms, emergency contraceptives IUD, implant and DMPA (Unsplash/Reproductive Health Supplies Coalition)

Pada 1984, para ilmuwan mengidentifikasi human immunodeficiency virus atau HIV, sebagai virus yang menyebabkan AIDS. Di tahun yang sama, virus ini setidaknya menewaskan lebih dari 5.500 orang di AS. Mau tahu fakta HIV dalam angka?

Menurut catatan WHO, sejauh ini HIV telah merenggut lebih dari 32 juta jiwa. Di samping itu, sekitar 37,9 juta orang yang hidup dengan HIV pada akhir 2018. Sangat banyak, bukan?

SARS-CoV

Covid 19 Vaccine In Vials And Injection
Covid 19 Vaccine In Vials And Injection (Pexels.com/Nataliya Vaitkevich)

SARS yang muncul pada November 2020 di Tiongkok, menyebar ke beberapa negara lain. Mulai dari Hongkong, Vietnam, Singapura, Indonesia, Malaysia, Eropa (Inggris, Italia, Swedia, Swiss, dan Rusia), hingga Amerika Serikat.

Epidemi SARS yang berakhir hingga pertengahan 2003 itu menjangkiti 8.098 orang di berbagai negara. Bagaimana dengan jumlah korbannya? Setidaknya 774 orang mesti kehilangan nyawa akibat penyakit infeksi saluran pernapasan berat tersebut

Ebola

This picture is originally from @creativegangsters , I've changed the title and the writing on the infusion to Remdesivir - as this topic is quite trending, maybe someone of you can make also use of it. (not my best work)You can ask me to remove it if its against any rules.
This picture is originally from @creativegangsters , I've changed the title and the writing on the infusion to Remdesivir - as this topic is quite trending, maybe someone of you can make also use of it. (not my best work)You can ask me to remove it if its against any rules. (Unsplash/Dimitri Karastelev)

Wabah Ebola pertama yang diketahui pada manusia menyerang secara bersamaan di Republik Sudan dan Republik Demokratik Kongo pada tahun 1976. Ebola menyebar melalui kontak dengan darah atau cairan tubuh lainnya, atau jaringan dari orang atau hewan yang terinfeksi. Strain yang diketahui sangat bervariasi dalam tingkat kematiannya, Elke Muhlberger, seorang ahli virus Ebola dan profesor mikrobiologi di Universitas Boston, mengatakan kepada Live Science.

Satu jenis, Ebola Reston, bahkan tidak membuat orang sakit. Tetapi untuk strain Bundibugyo, tingkat kematian hingga 50%, dan hingga 71% untuk strain Sudan, menurut WHO. Wabah yang berlangsung di Afrika Barat dimulai pada awal 2014, dan merupakan wabah penyakit terbesar dan paling kompleks hingga saat ini, menurut WHO.

Marburg Virus

DNA Genotyping and Sequencing. A technician at the Cancer Genomics Research Laboratory, part of the National Cancer Institute's Division of Cancer Epidemiology and Genetics (DCEG), washes arrays used in genome-wide association studies (GWAS). These studies search the genome for small variations, called single nucleotide polymorphisms or SNPs, that occur more frequently in people with a particular disease than in people without the disease.
DNA Genotyping and Sequencing. A technician at the Cancer Genomics Research Laboratory, part of the National Cancer Institute's Division of Cancer Epidemiology and Genetics (DCEG), washes arrays used in genome-wide association studies (GWAS). These studies search the genome for small variations, called single nucleotide polymorphisms or SNPs, that occur more frequently in people with a particular disease than in people without the disease. (Unsplash/National Cancer Institute)

Ilmuwan mengidentifikasi virus Marburg pada tahun 1967, ketika wabah kecil terjadi di antara pekerja laboratorium di Jerman yang terkena kera terinfeksi yang diimpor dari Uganda. Virus Marburg mirip dengan Ebola karena keduanya dapat menyebabkan demam berdarah, yang berarti orang yang terinfeksi mengalami demam tinggi dan pendarahan di seluruh tubuh yang dapat menyebabkan syok, kegagalan organ, dan kematian.

Tingkat kematian pada wabah pertama adalah 25%, tetapi lebih dari 80% pada wabah 1998-2000 di Republik Demokratik Kongo, serta pada wabah 2005 di Angola, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) .

Rabies

Orange Tabby Cat Beside Fawn Short Coated Puppy
Orange Tabby Cat Beside Fawn Short Coated Puppy (Pexels.com/Snapwire)

Meskipun vaksin rabies untuk hewan peliharaan, yang diperkenalkan pada 1920-an, telah membantu membuat penyakit ini menjadi sangat langka di negara maju, kondisi ini tetap menjadi masalah serius di India dan sebagian Afrika.

"Itu menghancurkan otak, itu penyakit yang sangat, sangat buruk," kata Muhlberger. “Kami memiliki vaksin untuk melawan rabies, dan kami memiliki antibodi yang bekerja melawan rabies, jadi jika seseorang digigit hewan rabies kami dapat mengobati orang tersebut,”katanya.

Namun, dia berkata, "Jika Anda tidak mendapatkan pengobatan, ada kemungkinan 100% Anda akan meninggal."

MERS-CoV

virus

Virus yang menyebabkan sindrom pernafasan Timur Tengah, atau MERS, memicu wabah di Arab Saudi pada tahun 2012 dan satu lagi di Korea Selatan pada tahun 2015. Virus MERS milik keluarga virus yang sama dengan SARS-CoV dan SARS-CoV-2, dan kemungkinan besar juga berasal dari kelelawar. Penyakit tersebut menginfeksi unta sebelum menularkan ke manusia dan memicu demam, batuk, dan sesak napas pada orang yang terinfeksi.

MERS sering berkembang menjadi pneumonia parah dan memiliki perkiraan tingkat kematian antara 30% dan 40%, menjadikannya yang paling mematikan dari virus korona yang diketahui yang berpindah dari hewan ke manusia. Seperti SARS-CoV dan SARS-CoV-2, MERS tidak memiliki pengobatan atau vaksin yang disetujui.

Influenza

This digitally-colorized, negative-stained transmission electron microscopic (TEM) image depicted some of the ultrastructural morphology of the A/CA/4/09 Swine Flu virus.
This digitally-colorized, negative-stained transmission electron microscopic (TEM) image depicted some of the ultrastructural morphology of the A/CA/4/09 Swine Flu virus. (Unsplash/CDC)

Selama musim flu biasa, hingga 500.000 orang di seluruh dunia akan meninggal karena penyakit tersebut, menurut WHO. Tetapi kadang-kadang, ketika jenis flu baru muncul, pandemi terjadi dengan penyebaran penyakit yang lebih cepat dan, seringkali, tingkat kematian yang lebih tinggi.

Pandemi flu paling mematikan, kadang-kadang disebut flu Spanyol, dimulai pada tahun 1918 dan menyerang hingga 40% populasi dunia, menewaskan sekitar 50 juta orang.

"Saya pikir ada kemungkinan hal seperti wabah flu 1918 bisa terjadi lagi," kata Muhlberger. "Jika strain influenza baru ditemukan dalam populasi manusia, dan dapat ditularkan dengan mudah di antara manusia, dan menyebabkan penyakit parah, kami akan mendapat masalah besar."

Dengue

Black White Mosquito
Black White Mosquito (Pexels.com/Pixabay)

Virus dengue pertama kali muncul pada 1950-an di Filipina dan Thailand, dan sejak itu menyebar ke seluruh wilayah tropis dan subtropis di dunia. Hingga 40% populasi dunia sekarang tinggal di daerah endemik demam berdarah, dan penyakit - dengan nyamuk yang membawanya - kemungkinan besar menyebar lebih jauh saat dunia menghangat.

Demam berdarah membuat sakit 50 hingga 100 juta orang setahun, menurut WHO. Meskipun tingkat kematian demam berdarah lebih rendah daripada beberapa virus lainnya, pada 2,5%, virus tersebut dapat menyebabkan penyakit mirip Ebola yang disebut demam berdarah dengue, dan kondisi tersebut memiliki tingkat kematian 20% jika tidak ditangani. “Kita perlu lebih memikirkan virus dengue karena itu ancaman nyata bagi kita,”kata Muhlberger.

Vaksin untuk Demam Berdarah Dengue disetujui pada 2019 oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan A.S. untuk digunakan pada anak-anak berusia 9-16 tahun yang tinggal di daerah di mana demam berdarah umum dan dengan riwayat infeksi virus yang dikonfirmasi, menurut CDC. Di beberapa negara, vaksin yang disetujui tersedia untuk mereka yang berusia 9-45 tahun, tetapi sekali lagi, penerima harus pernah mengidap kasus demam berdarah yang pasti di masa lalu. Mereka yang belum pernah tertular virus dapat berisiko terkena demam berdarah parah jika diberi vaksin.

Komentar

Trending