Refresh ...

Attack on Titan: Eren Yeager Bukan Satu-Satunya Orang Yang Menindas Marley!

Peperangan antara Marley vs Eldia semakin memanas, dimana para petinggi Marley dihabisi oleh Eren, dkk.

Featured-Image

EMPATPAGI.COM- Season 4, Episode 7 dari Attack on Titan MAPPA meningkatkan taruhannya lebih tinggi dengan adegan pertempuran intens yang menampilkan Eren, Marleyan Shifter Titans, dan Survey Corps. Pada satu momen penting, Panglima Perang Zeke Yeager memberi tahu Unit Prajuritnya bahwa Eren Yeager bukanlah musuhnya, dan untuk mengalihkan perhatian mereka kepada orang lain. Warriors terkejut tapi dengarkan saat dia memanggil Levi Ackerman dari bayang-bayang. Tapi kenapa Zeke lebih takut pada manusia biasa ketika Eren ada di depannya, dalam wujud Titan-nya, mendatangkan malapetaka pada Liberio?

AoT

Karena pidato Willy Tybur di Episode 5, "Deklarasi Perang," warga dan pejabat Marley memiliki satu musuh nyata: Eren Yeager. Inilah mengapa sangat mengejutkan bagi Zeke, pemimpin Satuan Prajurit Titan Shifter elit, yang sangat takut pada Levi. Tapi siapa yang bisa melupakan pertempuran epik di Season 3, Episode 17, "Hero", antara Zeke sebagai Beast Titan dan Levi? Sementara serangan heroik Erwin mengalihkan perhatian Beast Titan, Levi mampu dengan cepat menjatuhkannya. Kekuatan Levi sangatlah kuat dan tidak menyisakan ruang kelemahan baginya. Zeke berakhir dengan pedang Levi di tenggorokannya, menatapnya dari tanah.

Zeke Yeager sangat akrab dengan kemampuan Levi dan oleh karena itu memberi tahu Unit Prajuritnya tentang kemampuan kapten Survey Corps itu. Tapi itu tidak menghentikan Levi - atau Mikasa, yang merupakan Ackerman lainnya di medan perang. Zeke sepertinya hanya takut pada Levi, padahal Mikasa sama mematikannya dengan kerabat jauhnya itu. Bersama-sama, mereka memusnahkan Unit Prajurit dalam hitungan detik. Ketika Porco Galliard's Jaw Titan melihat Colossal Titan muncul di kejauhan, dia melupakan semua peringatan Zeke, dan menyerang dengan marah ke arah Eren. Mikasa dan Survey Corps menggunakan kesempatan ini untuk melancarkan serangan mereka.

AoT

Sebelum dia menyadarinya, tengkuk Beast Titan tidak lain sudah dipotong oleh Levi, yang terlihat sangat marah. Levi kemudian berdiri di atas tubuh besar itu dan mengeluarkan granat, melemparkannya ke belakang leher Zeke. Kami belum tahu apakah Levi membunuh atau menangkap Zeke, tetapi Porco Galliard dan Pieck Finger melihat pemimpin mereka menjadi orang yang pertama jatuh. Motivasi mereka meroket pada saat ini dan mereka siap untuk menghadapi Survey Corps dengan kekuatan penuh atas apa yang telah Survey Corps perbuat.

Cart Titan dengan cepat dijatuhkan oleh Survey Corps dan seluruh tim penembak tewas terbakar seketika. Satu-satunya Marleyan Warrior Titan saat ini adalah Jaw Titan, yang menyerang Eren. Namun Eren tidak pernah sendirian di semua Attack On Titan - Mikasa selalu ada di sisinya. Kapanpun Eren berada dalam posisi rentan selama pertempuran ini, itu adalah langkah Mikasa untuk membelanya dari Jaw Titan. Cukup mengintimidasi bahwa satu manusia biasa dapat menantang Jaw Titan dalam wujudnya yang lebih kuat.

AoT

Yang lebih mengesankan adalah bagaimana pertarungan itu berakhir. Ketika Porco melihat pesawat itu dan menyadari bahwa itu adalah rute pelarian Survey Corps, dia mengganti target dan menuju ke kapal (sifat tempramen ini merugikannya). Tapi Mikasa dengan cepat memotongnya dengan mengiris kaki belakangnya dalam satu gerakan cepat, membuatnya berlutut. Saat itulah Eren menangkapnya dan menggunakan rahangnya untuk menghancurkan kristal War Hammer Titan.

AoT

Sangat mudah untuk melihat mengapa Zeke diintimidasi oleh Levi Ackerman, tetapi sekarang seluruh Unit Prajurit tahu bahwa Ackerman yang lain sama mematikannya. Ditambah lagi, mereka berdua masih berada di Marley, yang merupakan ancaman yang sangat serius. Ackerman cepat, efisien, dan mulus dengan kemampuan mereka menguasai senjatanya. Selain Serangan Kolosal dan Titan, Levi dan Mikasa dengan mudah menjadi tantangan terbesar yang harus diatasi militer Marley untuk melindungi tanah air mereka.

BACA INI JUGA YA!

Komentar

Trending